Seputar Lebaran Di Jogja 1432 H/ 2011 M

Posted: Maret 1, 2012 in Kisah Hidupku
Tag:, , , ,

Sungguh,,!!! Banyak sekali hal berbeda yang kurasakan pada lebaran kali ini, tanpa keluarga, sendirian di Jogja, ngga ngerasain ribetnya mudik, Nginep di rumah Singgah, bayar zakat fitrah perdana dan masih banyak cerita yang lainnya so mari kita mulai “tahadduts Bi Ni’mah” (yg pengen thu artinya baca: Ad-Dhuha ayat terakhir – –  hehe skalian belajar)

Sejak hari2 terakhir ramadhan, di jogja mulai terasa nuansa-nuansa kesepian, jalanan lengang, kosan sepi, temen2 pada pulang dan job relawan juga kosong, dimana lagi coba tempat tongkrongan paling ramee klo ga dimasjid hahaha dimana qt bias menemukan banyak orang yang senasib dan sepenanggungan…akhirnya keadaan juga yang memaksa untuk safari ramadhan + safari ta’jil hehe yah beginilah nasib jadi bujangan, kemana2 asalkan suka emang tiada orang yang akan melarang.^^

Cerita ini dimulai Pada hari terkahir ramadhan, gara2 liat banyak orang pada bayar zakat dimasjid. Jadi pengen tahu apa sih syarat org wajib zakat, ternyata syaratna cm tiga: 1. Islam 2. Baligh 3. Punya makanan berlebih ketika hari raya nanti. Untuk 1 dan 2 sih masuk tapi yg ketiga aq ragu2 karena aq juga bingung besok mo makan apaa hehe (biasa anak kosan), namun setelah konfirmasi ke teman2 yang senasib, ternyata qt2  nih sudh wajib zakat aplagi ortu jg g ada di rumah. Jadi deh bayar zakt perdana dalm hidup hahaha, luar biasa rasanya seakan melengkapi keberkahan ramadhan.

Tempat aq menginap adalah di daerah Klitren Lor GK III/531 A. tepatnya belakang Mumbay Tekstil , Antara Galleria dan Gardena. Sejujurnya aq seneng banget sama masyarakat disini, Tempat Rumah singgah tempat aq smentara singgah berada. Mereka Umumnya sudah kenal walaupun kenal wajah tapi tidak kenal nama,.. hehe nama rumah singgah itu adalah Kawah (Kalangan Bawah) yang terintegrasi dengan PKBM (Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat) banyak banget kisah seru yang pernah dialami disini dulu yah walaupun sudah tidak serame dulu…, masyarakat disini selalau welcome terhadap orang baru, that’s the beautiful of jogja.

Selesai zakat, berpapasan dengan beberapa mantan murid TPAq dulu eh diajakin takbir Keliling, langsung deh confirm ma ta’mirnya, ternyata katanya boleeh banget ikutan, *perlu dicatat: aq selama di Jambi belum pernah tuh ikut takbir keliling, di jogja ini sudah yang ketiga kalinnya, tahun baru 2007 dulu idul adha tahun 2008 dan skrng idul fitri 1432 H hehhe.. mkasih ya jogja. Impian masa kecilku akhirnya kesampaian jugaa. Dan Hasilnya lumayan memuaskan, qt berhasil membuat Jalanan jadi MAcet Total hahahha, apalagi qt kllgna ditengah Kota sambil diiringi bunyi petasan yang membahana. Lumayan biar polisi ada kerjaan hehe. Selain itu bisa langsung mengajak orang2 yang lagi sibuk berbelanja itu ikut takbiran, nah yang lucu nih ternyata ada orang gila di pinggir jalan tepat di deket lampu merah perempatan galleria sbelah selatan, dia geleng2 kepala sambil senyum.., ketika dideketin eh ternyata dia juga ikut takbiraan hahaha, sontak menjadi tontanan anak2 TPA dan para pengendara jalan, qt jd ikut senyum2 sendiri. Ternyata nikmatnya takbiran bisa dirasakan oleh semua jenis manusia yaa hahaha.

Selesai takbiran, cape. Langsung pulang buka FB, yah disaat seperti ini FB adalah satu2nya alat yag paling efektif untuk bisa melepas rindu dengan keluarga dan teman2 hua…, namun tiba2 aq dikagetkan dengan sebuah message dr seorang teman di Bali (dia Akhwaat Boo) kata pemerintah lebarannya hari rabuu.. “Aduh!! aq baru aja selesai takbiran tadi, masa lebaran bsok g jadi” pikirku. tiba2 teringat kata Gus Adi (Hang Dermawan Hambee) Dalam Slah satu tausiyahna di TBM Dunia Pelangi “Kalo qt beribadah tapi tidak tahu ilmunya, Maka ibadah itu akan ditolak” ini adalah intisari dari sebuah hadits Qudsi. Wow akhirnya malam itu aq terpaksa belajar ttg Rukyat dan Hilal dengan system SKS (system Kebut Semalam) liat perdebatan ustadz-ustadzah alumni Kairo, Konfirm ke Grup anak2 Gontor, Googling Sana Sini. Liat Dalil Masing2 pihak yang berebda pendapat dan Akhirnya “ Bismillah … besok aku akan tetap lebaran”

Allahuakbar 3X laalilaahaillah huwallahu akbar.. Allahuakbar walillahilhamd,,,

Gema takbir berkumandang dari laptopku, loooh, bukan dari masjid. Aneh!!! Hari ini kan lebaran, kok kagak banyak terdengar suara takbir tuuh…, ada sih yg takbiraan subuh itu tapi masih kalah suaranya ma laptopku. But. Its fine, pagi itu rencana mo sholat ied di alun-alun utara. Dengan memakai baju gamis putih hasil curianku dari lemari temen yang mudik hehe qt berangkat. Wuih ternyata puadat banget yang sholat disini, udh kayk haji desak-desaknnya. Tapi suasana yang paling berbeda dari lebaran di jogja, kok masih ada aja yaa… orang yang jualan, orang yang minta2 atau orang yg kerja. Masa malam takbiran masih jaga warnet, huh g asik banget sih. Bahkan yang jualan itu aja gabung tempatnya sama jamaah yang mo sholat. Unik sih. Kalo di Rumah, ngga ada tuh orang yang jualan atao kerja ketika lebaran, makana sebelum lebaran qt kudu numpuk makanan, bensin, pulsa dan kebutuhan lain2nya. Ada kelebihan dan kekurangan masing2 sihh… peace.

Parkir motor didepan benteng vredeburg, dan ternyata juru parkirnya adalah mantan anak ngamen binaan kita duluu, yah jadi ngobrol nostalgia dulu deh. Nelpon orang dirumah dan bilang kalo hari ini aq sudah lebaran, langsung aja di judge klo aq sudah masuk muhammadiyah huaa…., ini kan  tergantung keyakinan ijtihad masing2. Harus diakui perdebatan ttg perbedaan hari raya, paling rame ya tahun ini. Soalna pemerintah tidak mengikuti tanggal nasional yang ia tetapkan sendiri, sedangkan muhammadiyah malah mengikuti tanggal nasional. Makanya imbasnya sangat terasa bagi masyarakat awam, yg sudah bikin ketupat, opor, rendang, terpaksa harus jual banting harga, bahkan salah satu saudaraq bilang di status FBna “Hari ini adalah hari Tragedi Ketupat Nasional”..,hahha really fun.

Yups acara selanajtunya adalah silaturrahim: antara kebetulan atau keberuntungan Bapak Rumah SInggah yag biasanya tiap tahun mudik tahun ini ga mudik, jadi aq punya kesempatan untuk merasakan silaturrahim di jogja. Rumah pertama adalah tetagga sebeah timur rumah, sudah masuk, dikasih makan, ngobrol panjang, dan ternyata aq baru sadar kalau ada foto Paulus dibelakngku dan Yesus didepanku, jadi ternyata tuan rumah adlah org Kristen, luar biasa mereka ikut menyiapkan lebaran layakna orang muslim. Ada banyak kue dan minuman, cm minus ketupat aja. Belum lagi rumah eyang pus, dalam keluargana terdapat beragam agama ada hindu, Kristen dan Islam. Jadi kata eyang kita hari rayanya 3 kali dalam setahun hahaha…, seorang anaknya ada yang nyeletuk “Cuma dirumah ini nih, lebaran idul fitri tapi ditemani pohon natal” hahha luar biasa ya kedewasaan beragama di jogja. Pulang eh.. dapat angpao. Itulah Rizki orang silaturrahmi…

Ketemu Anak2 TPA, bagi2 THR dari hasil uang angpao tadi (kan balik modal hee), walaupaun THRna tiap anak Cuma seribu2…, yah lumayan mengobati kerinduan akan adik2 dirumah. Dapet sumbangan ketupat lontong dan opor ayam dari tetangga, yah alhamdulillah ya buat menikmati lebaran walaupun qt g masak apa2. Ngumpul sama masyarakat klitren ternyata masyarakat disini juga terdiri dari berbagai macam suku, ada Bengkulu ada jambi, ada Palembang, Kalimantan, rata2 terjadi akibat pernikahan. Memang tidak ada yang salah bila ada yang bilang kalo jogja adalah Indonesia Kecil, kita bisa meneropong Indonesia dari Jogjakarta. I’m really agree about it.

Cuma yang paling berbeda dalam lebaran dijogja dengan di Jambi adlah jamuan makanan dan cara berpakaian. Ketika lebaran orang jogja pakaiannya cenderung sangat sederhana, seperti tak ada bedanya dengan hari2 biasa. Berbeda dengan dirumah, baik kaya atau miskin semua berusaha menampilkan baju baru terbaik mereka. Dalam hal jamuan makanan, bila didaerahku banyak sekali pilihan makanan, ada kue kering, kue basah (yang umumnya buatan sendiri) jajanan anak kecil, buah dan minuman bersoda, cendol, tekwan, dan lain2 yang kaykna wajib ada, di jogja semua sangat sederhana. Bahkan kue keringpun biasanya dibeli dipasar, sangat instan dan terkesan apa adanya.  Tapi itulah indahnya perbedaan yang terjadi dari perbedaan latar belakang budaya, yang penting hakikat silaturrahimna dapet terus dijaga^^, tul ga??

Kesan utama adalah lebaran di Jogja, Sepiiiiiiiiiiiiiii banget………, kurang berasa lebarannya. Karena mungkin seseru apapun lebaran dinegeri orang orang. Kusadari Masih lebih indah didaerah sendiri, berkumpul bersama keluarga, berbagi pengalaman dan bercanda dengan lepas itu yang tidak ada…, karena lebaran bukanlah petualangan untuk sekedar seru-seruan tapi momen terindah untuk saling memeafkan… ha I miss you mom…!!

Hehe itu dia cerita lebaranku…apa cerita lebaranmu ???  ^^

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s